UPACARA MAPAG TOYA DI PURA BEDUGUL DESA PAKRAMAN NYANGLAN KECAMATAN BANJARANGKAN KABUPATEN KLUNGKUNG (Kajian Teologi Hindu)

I Nyoman Hari Mukti Dananjaya

Abstract


Bali adalah pulau yang kecil yang berada di Indonesia, namun Bali sangat terkenal karena keragaman budaya, tradisi dan alamnya. Alam Bali ini di atur oleh subak, subak adalah organisasi tradisional masyarakat Bali yang mengatur tentang pesawahan di Bali. Subak tidak hanya mengatur persawahan tapi juga mengatur irigasi dan ritual yang menyangkut dengan pertanian. setiap Desa di Bali memiliki subak. Tiap-tiap subak memiliki upacara yang berbeda salah satu diantaranya adalah subak Desa Nyanglan memiliki upacara mapag toya yang dilaksanakan satu tahun sekali dengan mengunakan sarana babi guling dan tiga tahun sekali menggunakan bayang-bayang kerbau untuk di jadikan pekelem. Dalam penelitian ini terdapat tiga rumusan masalah yaitu: (1) bagaimanakah bentuk upacara mapag toya di Pura Bedugul Desa Pakraman Nyanglan, Kecamatan Banjarangkan, Kabupaten Klungkung. (2) apakah fungsi upacara mapag toya di Pura Bedugul Desa Pakraman Nyanglan, Kecamatan Banjarangkan, Kabupaten Klungkung. (3) apakah makna teologis upacara mapag toya di Pura Bedugul Desa Pakraman Nyanglan, Kecamatan Banjarangkan, Kabupaten Klungkung.

Penelitian ini mengupas membahas rumusan masalah dengan teori religi, teori fungsional struktural dan  teori simbol. Metode yang digunakan dengan teknik pengumpulan data Observasi, Wawancara dan Studi didalmnya. Teknik analisis data menggunakan reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan dan penyajian hasil penelitian yang bercirikan penelitian kualitatif.

            Hasil penelitian ini dapat dikemukakkan sebagai berikut: (1) bentuk upacara mapag toya berbeda dalam setiap tahun dengan tiga tahun sekali, dalam satu tahun sekali menggunakan sarana babi guling dan tiga tahu sekali menggunkan bayang-bayang kerbau. proses pelaksanaan upacara mapag toya dilakukan pada tilem sasih kapat. (2) fungsi yang dimiliki upacara mapag toya adalah fungsi sosial yaitu dapat mempererat persaudaraan, fungsi religi yaitu, dalam setiap pelaksaannya dilakukan ritual untuk menghormati tuhan yang maha esa, fungsi kesuburan yaitu, upacara ini bertujuan untuk memohon air sehingga petani dapat menanam pagi. (3) makna yang dimiliki upacara mapag toya adalah makna teologi, makna teologi dalam upacara ini yaitu memuja tuhan dalam bentuk dewa wisnu. Makna etika dalam upacara ini yaitu dalam setiap persiapan dan kegiatan yang dilakukan karma subak menjaga tingkah lakunya dan pembicaraannya sehinga tidak mengucapkan hal-hal yang buruk. Makna estetika dalam upacara ini yaitu menanata banten agar terlihat indah. Makna pelestarian budaya yaitu upacara ini memiliki makna pelestarian budaya karena melibatkan generasi muda.


Full Text:

PDF

References


Donder, I Ketut. 2007. Kosmologi Hindu penciptaan pemeliharaan dan peleburan serta penciptaan kembali alam semesta. Surabaya : Paramita

Girinatha, I Made. 2004. Etika religius upacara caru panca sata di Desa Penarukan, Kecamatan Kerambitan, Kabupaten Tabanan. Tesis. Denpasar: Program Pasca Sarjana Sekolah Tinggi Agama Hindu

Keriana, I Ketut. 2002. Doa Sebagai Sarana Pendekatan Diri Ke Hadapan Hyang Maha Kuasa. Gianyar: Grafika

Liang Gie, The. 1996. Filsafat Seni Sebuah Pengantar. Yogyakarta : Pubib

Titib, I Made, 1989. Pengantar Weda. Surabaya ; Paramita Surabaya

Titib, I Made, 1996. Veda Sabda Suci Pedoman Praktis Kehidupan. Surabaya : Paramita

Wiana, I Ketut. 2007. Tri Hita Karana Menurut Konsep Hindu. Surabaya : Paramita

Warta, I Wayan. 2006. Mantra dan Belajar Aneka Mantra. Surabaya : Paramita

Wiana, I Ketut. 2004. Makna Upacara Yadnya Dalam Agama Hindu II. Surabaya: Paramita

Wijayananda, Ida Pandita Mpu Jaya. 2004. Tetandingan Lan Sorohan Banten. Surabaya : Paramita

Yudha Triguna, Ida Bagus Gde.2003. Estetika Hindu Dan Pembangunan Bali. Denpasar : Widhya Dharma


Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Jurnal Penelitian Agama Hindu Indexed By :

 

 

Jurnal Penelitian Agama Hindu is licensed under a Creative Commons Attribution 3.0 License.

web
counter